PeCB

.: PeCBs (PENTA CHLORO BENZENE) :.



Pentachlorobenzene adalah zat yang terlihat seperti kristal putih atau tidak berwarna dan memiliki bau. Pentachlorobenzene adalah zat buatan manusia yang digunakan untuk membuat bahan kimia lain, pentachloronitrobenzene, sejenis fungisida. Oleh karena itu, pentachlorobenzene memasuki lingkungan ketika pentachloronitrobenzene digunakan.


Informasi Umum

Nama Umum  : Penta Chloro Benzene (PeCB)
Nama IUPAC  : Benzene, Penta Chloro
Sinonim  : 1,2,3,4,5-Penta Chloro Benzene, Penta Chloro Benzene, PCB, PeCB, QCB, Quinto Chloro Benzene
CAS No.  : 608-93-5
Rumus Molekul  : C6HCl5
Berat molekul  : 250.34 g/mol
Densitas  : 1.80 g/cm2
Tekanan uap  : 133 Pa pada 98.6 °C (Stull, 1947 in Mackay et al., 2006)
Kelarutan Dalam Air  : 0.551 mg/L pada 25°C (Yalkowsky et al., 1979 in IUPAC-NIST solubility database recommended value)
Titik Lebur  : 86 °C (Mackay & Shiu, 1981 in Government of Canada, 1993)
Titik Didih  : 277 °C (SRC PhysProp database Weast et al., 1985)
Log  : 5.17 Kow (Sangster, 1993 in Mackay et al., 2006 )
Rumus Struktur  : 

Pada masa lalu, penggunaan PeCB adalah sebagai komponen dalam produk PCB, dalam pembawa zat warna, sebagai flame retardant, dan sebagai bahan kimia antara misalnya untuk produksi quintozene. Produsen utama quintozene yaitu AS dan Eropa telah mengubah proses produksi mereka untuk menghilangkan penggunaan PeCB. PeCB juga hadir pada tingkat rendah sebagai pengotor dalam beberapa herbisida, pestisida dan fungisida.

PeCB dapat mencemari lingkungan secara tidak langsung sebagai hasil dari pembakaran sampah dan laras pembakaran (barrel burning) limbah rumah tangga, dalamaliran limbah dari pabrik pulp dan kertas, besi dan pabrik baja, dan kilang minyak bumi, serta terdapat di dalam lumpur aktif dari fasilitas pengolahan air limbah.

Di Amerika Serikat, beberapa produsen pestisida telah mengubah proses manufaktur mereka untuk mengurangi konsentrasi pengotor HCB dalam produk mereka, sehingga diupayakan konsentrasi kontaminan PeCB dapat berkurang, PeCB juga merupakan produk degradasi tingkat rendah dari beberapa pestisida. Saat ini sumber paling utama dalam produksi pentachlorobenzene di lingkungan melalui adalah PeCB sebagai produk-oleh dari pembakaran tidak sempurna.

Namun, terdapat ketidakpastian yang cukup besar dalam produksi PeCB dari berbagai sumber dan data yang terbatas bahkan di Amerika Serikat dan Kanada (sebagai produsen utama), sehingga sulit untuk memberikan perkiraan global yang benar terhadap kuantitas dan kecenderungan kenaikan atau penurunan produksinya. PeCB memiliki kadar toksisitas yang cukup berbahaya bagi manusia namun tidak sampai diklasifikasikan sebagai zat karsinogenik.

Adapun karakteristik fisik-kimia PeCB, seperti kelarutan air, tekanan uap dan konstanta Hukum Henry, berada dalam kisaran zat kimia POPs yang lain. PeCB dapat di-fotooxidasi di atmosfer, terutama melalui reaksi dengan hidroksil (OH) radikal. Namun, diperkirakan waktu paruh PeCB di udara dilaporkan berkisar antara 45-467 hari. Mengingat karakteristik fisik-kimia dan persistensinya di udara, PeCB memiliki potensi untuk dapat tersebar bahkan pada jarak jauh melalui atmosfer.

PeCB menyebar luas di lingkungan dalam skala global. Konsentrasi PeCB dalam media abiotik dan biotik di daerah terpencil seperti daerah Arktik/Antartik bisa saja terjadi, sama halnya dengan media abiotik dan biotik dari daerah beriklim sedang. Secara umum, data dari negara-negara maju menunjukkan bahwa konsentrasi PeCB di zona beriklim dunia tampaknya menurun.


Efek Samping

PeCB diklasifikasikan oleh Uni Eropa sebagai "Berbahaya jika tertelan" dan "Sangat beracun untuk organisme air", dapat menyebabkan efek merugikan jangka-panjang dalam lingkungan air. Pups Suckling dari ibu yang diberi dosis dari 12,5 mg / kg berat badan akan menyebabkan tremor 4-14 hari setelah lahir. Pada dosis maternal dari 6,3 mg / kg berat badan, efek ini tidak terjadi pada pups. Dalam studi lain, tikus betina hamil diberikan PeCB pada tingkat dari 50, 100 dan 200mg / kg bobot badan harian, pada hari ke 6 melalui 15 dari kehamilan jumlah fetus hidup tidak terpengaruh, namun berat janinnya rata-rata menurun pada kelompokdosis tertinggi (sloof et al, 1991.).

Berdasarkan pada data yang tersedia, tampaknya organisme laut dan air tawar tidak menunjukkan efek yang berbeda secara signifikan dalam sensitivitas terhadapPeCB. Berdasarkan tes hewan akut dan subkronis, PeCB mungkin cukup beracun untuk manusia. Berdasarkan pada percobaan dengan spesies air, PeCB adalah racununtuk berbagai organisme air.

Untuk melindungi masyarakat umum untuk paparan jangka panjang, USEPA telah menetapkan toksisitas PeCB pada dosis oral 0,8 mg / kg berat badan per hari. Sementara di Kanada asupan harian ditoleransi telah ditetapkan pada 0,5 mg / kg BB / hari. Toksisitas PeCB bagi organisme akuatik dilaporkan memiliki konsentrasi efek sub-letal terendah yaitu 10 mg / L untuk daphnids dan amphipods.


Daftar Pustaka :

  1. http://www-esd.worldbank.org/popstoolkit/POPsToolk...
  2. http://en.wikipedia.org/wiki/Pentachlorobenzene

Views: 1169